Armenian Street

Lari dari rutin. Meneroka perkara yang baru. Itu yang Izza lakukan sekarang. Mencuba sesuatu yang baru. Meneruskan kehidupan. Menikmati setiap detik masih diberi nafas bernyawa dan dalam kembara hidup mencari Allah.

ar

Hari ini Izza dan Kak Farah ke Armenian Street atau pun Lebuh Armenian di Pulau Pinang.

Makan tengahari di Jawi House Cafe & Gallery. Pilihan Izza adalah Jawi Laksa dan Kak Farah memilih Nasi Lentil.

ar2“Rice noodles in fresh white fish tamarind coconut sauce, herbs, greens- Chef Nuril’s enriched lavish recipe, a must try”

Komen Izza : OK la. Kali pertama makan laksa Jawi Peranakan. Rasa agak lain dari laksa Penang yang biasa Izza makan. Mungkin diletakkan kunyit dalam masakan ini. Hehe. Mungkin.

 

ar6

“With lentil and fresh tumeric, lemon grass,herbs, coconut-milk, served with rose chicken OR spicy beef, with dalca, cucumber and anchovies – locally known as nasi kacang, a favourite Jawi Peranakan home food”

Komen Izza : Terlalu berempah. Sesetengah orang mungkin suka. Pilihan lauk adalah ayam atau daging.

 

ar5

Dipadankan dengan Teh Serai dihidangkan dalam teko yang comel. Betul-betul rasa Oriental. Sedap juga rasanya bila dimasukkan gula. Mungkin kerana faktor usia, citarasa makin berubah. Haha..
Yang menariknya, kafe ini dikunjungi oleh ramai pelancong asing. Dan individu-individu di sebalik tabir kedai ini adalah yang tidak kurang hebatnya. Suasana yang sangat menenangkan dan selesa. Selepas makan Izza ke tingkat atas yang ditempatkan bahagian galeri. Seperti menyusuri terowong masa mendalami sejarah Jawi Peranakan di Pulau Pinang. Yang Izza faham, para saudagar dari Timur Tengah datang berdagang dan kemudiannya berkahwin dengan wanita tempatan. Dari situlah munculnya hidangan gabungan tempatan dan penggunaan rempah dari Timur Tengah.

ar4

Kemudian kami berjalan-jalan menyusuri Lebuh Armenian. Banyak galeri dan kedai-kedai cenderamata di situ.

Cuaca panas terik memang menggoda hati untuk menikmati ais kepal. Selalu Umi dan Abah bercerita zaman dahulu ais kepal berharga 20sen. Tapi di sini harga ais kepal adalah RM3.

Armenian street

Armenian street2

Berjalan lagi dan kami singgah menikmati aiskrim kelapa yang menjadi trend sekarang.

Sekian untuk hari ini.

Sudah hampir 3 bulan Adam pergi. Namun tidak pernah berlalu sehari pun tanpa Mama mengingati Adam. Allah.. terlalu rindu. Semakin rindu. Rindu yang semakin menjerut diri. Rasa sebak menyesakkan dada seperti tidak mampu bernafas lagi.

1 thought on “Armenian Street”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *