Gadis Palestin

Menyepi seketika. Izza mengelak untuk menulis bila hati tengah marah. Nanti pelbagai perkataan terkeluar kemudian sendiri menyesal. Marah, sebab baru dapat surat saman polis trafik ke atas kereta sendiri. Marah sebab disaman bukan Izza yang pandu. Tetapi bekas suami. Tapi marah pun tak guna. Tenangkan hati. Pergilah bayar saman itu nanti. Minta pada bekas suami pun tak guna. Nanti bertengkar lagi. Cukup dah masing-masing membawa haluan sendiri tanpa mengganggu antara satu sama lain.

Sehari Izza stress dengan saman tu.

Tetapi, satu perkara buruk tak perlu dihitung. Ada banyak lagi perkara yang baik berlaku pada hari tersebut. Izza berjumpa dengan seorang yang hebat.

Sekumpulan pelajar dari UUM datang ke sekolah untuk program kolaborasi dengan Kelab Pencinta Alam. Turut bersama mereka adalah pelajar pertukaran dari Indonesia, Australia, China dan juga Jordan.

ais

Yang menarik perhatian Izza adalah gadis berhijab dari Jordan. Sangat berkeyakinan, cantik dan berpengetahuan tinggi serta peramah. Sempat Izza bersembang dengan dia setelah habis program. Rupanya dia berasal dari Palestine.

Menurutnya, keluarganya berhijrah ke Jordan dan kini memiliki kewarganegaraan Jordan. Kali terakhir dia dan keluarganya pulang ke kampung halaman adalah 4 tahun yang lepas. Dia juga turut menceritakan bahawa wilayah Gaza adalah tempat yang paling terkesan dengan konflik ini. Tiada perhubungan masuk dan keluar dari wilayah itu. Dia juga masih mempunyai saudara mara di Palestine yang menjaga tanah mereka dari dirampas pihak Israel.

Yang mengagumkan Izza, walaupun mereka diperangi Israel habis-habisan tetapi rakyat Palestine mengutamakan 2 perkara dalam hidup mereka. Pertama adalah agama Islam dan kedua adalah pendidikan. Dan dari pemerhatian Izza, dia juga begitu. Melihat kepada pengetahuan dan cara dia membawa diri, gadis ini bukan calang-calang orangnya.

Teringat Izza sewaktu pelarian Syria mula memasuki negara kita, lelaki-lelaki Malaysia mula menyimpan angan dan melawak mahu memperisterikan wanita-wanita Syria. Hmm.. sungguh. Tak layak. Iman mereka terlalu tinggi. Ilmu dan Islam dalam diri mereka melebihi lelaki Malaysia yang lebih tertarik kepada kecantikan dan mengambil kesempatan di atas kesempitan mereka.

Sambil memuji karipap yang dihidangkan kepadanya, kami berkongsi banyak cerita. Betapa rakyat Palestine menantikan seseorang seperti Salahuddin Al-Ayubi untuk membebaskan Palestine. Dan menurutnya, ramai pemuda seperti Salahuddin Al-Ayubi di Palestine sekarang.

Menurutnya lagi, terdapat ramai orang Palestine di seluruh dunia. Seperti dia yang sampai di Malaysia. Dan orang Palestine adalah golongan yang bijak pandai dan bersemangat kental.

ais3
Dari Kiri: Kak Aida, Pelajar Msia, China, Msia, Indonesia, Australia, Jordan, Izza, Msia, Msia, Msia dan China.ais2

Selesai berbicara dengannya, terfikir betapa beruntungnya hidup Izza. Punya kehidupan yang terlalu selesa. Merungut lantaran ujian yang kecil jika dibandingkan dengan mereka. Dan ujian dari Allah bukan menghancurkan kehidupan seorang muslim. Tapi menjadikannya seorang yang lebih kuat.

Dah sembang lama, tapi sampai sekarang tak bertanya nama dia. Haha..

5 thoughts on “Gadis Palestin”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *