Tabahkah?

Tabahnya Izza..Kedengaran orang menyatakan Izza seorang yang tabah dan kuat semangat. Entahlah. Tak juga. Ada waktu Izza down juga.

ad3

Waktu Izza down, selalunya Izza akan duduk sendiri. Menangis sepuas hati. Biasanya di hadapan Pencipta. Dah penat menangis, Izza bangun dan makan kemudian meneruskan kehidupan. Haha.. Setakat ini ritual itu memang berjaya.

Tetapi!!

Bila kita sedih, kita cenderung untuk berfikir perkara yang lebih teruk dari masalah sendiri. Contohnya meratapi nasib sendiri. Izza cuba elakkan dari berfikir begitu. Alhamdulillah. Sebelum ini, Izza selalu meratapi penceraian Izza. Selalu bertanya kenapa Allah uji aku. Kenapa bukan orang lain. Kenapa orang lain bahagia. Pendosa juga bahagia. Kenapa aku yang harus lalui semua ini. Apa dosa aku. Kenapa Allah pertemukan aku dengan bekas suami dulu kalau dah ini pengakhirannya. Itu antara soalan yang selalu Izza tanyakan.

Tapi bila berhadapan dengan pemergian Adam.. Izza betul-betul redha dan pasrah. Sedih memang sedih.

Allah lebih tahu apa yang Dia tulis untuk Izza dan Adam. Ini adalah kesudahan yang paling elok untuk Adam. Izza pujuk hati sendiri. Ujian ini hanya untuk orang-orang yang terpilih. Banyak hikmah pemergian Adam. Ada yang Izza dah nampak hikmahnya. Tapi Izza pasti ada banyak lagi hikmah yang tersembunyi.

Izza bersyukur diberi peluang menjadi seorang ibu untuk anak syurga. Yang paling Izza suka, Adam dah confirm masuk syurga. Alhamdulillah.

Bila waktu bersedih rindukan Adam, Izza akan bayangkan Adam sedang bergembira di sana. Seperti dalam mimpi Izza. Adam berlari-lari. Pasti ada kawan-kawan yang ramai. Adam suka berkawan. Dengan anak-anak syurga yang lain. Bermain dengan gembira. Mama tak perlu risau. Ingatan Adam pada mama tiada. Sehinggalah waktu Adam akan berjumpa mama kembali, baru Adam akan ingat pada Mama. Kesimpulannya Adam tidak akan menderita rindu pada Mama. Betapa Allah menjaga anak-anak syurga itu.

Bila memikirkan semua itu, Mama akan tenang. Rindu Mama pada Adam akan bertemu penghujungnya. Mama membayangkan saat-saat kita bertemu lagi nanti. Pasti indah.

Itulah pengubat hati mama tatkala terlalu rindukan Adam.

ad2
Hadiah hari lahir yang ke-3. Kini tidak bertuan.

Kadang-kadang Mama terfikir Adam kesakitan menghadapi kematian. Tetapi Mama pasti Allah akan mengasihani anak-anak yang kecil. Waktu kejadian eksiden hari tu pun, Adam terus tak sedarkan diri sewaktu mama keluarkan Adam dari kereta. Anak yang tiada dosa. Pastilah kematiannya dipermudahkan.

Mama terus berfikiran positif. Andai Adam membesar dengan kurang kasih sayang dari Baba, kudrat mama mendidik Adam pasti terbatas. Mama risau andai Adam tergelincir dari landasan kehidupan. Waktu yang paling mama risau adalah waktu remaja Adam nanti. Realiti membesarkan anak seorang diri dalam dunia akhir zaman ini betul-betul menakutkan. Mama seorang guru. Mama tengok betapa akhlak pelajar runtuh akibat penceraian ibubapa. Itulah hikmahnya pemergian Adam sebelum Adam mula menanggung dosa.

Ujian ini..semoga menjadi asbab Allah ampunkan dosa-dosa mama. Mama terlalu ingin bertemu dengan Adam. Mahu bertemu dengan Pencipta dalam keadaan diampunkan dosa-dosa. Dunia ini cuma persinggahan.

Adam Khaliff.. Memories of life and reminder of death and afterlife.

1 thought on “Tabahkah?”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *