Kisah Kopi, Telur dan Lobak Merah

Izza termenung, memikirkan apa yang telah terjadi. Tiba-tiba teringat satu email kiriman seorang teman.

Email bertarikh 11 Mac 2006.

********

Seorang anak mengeluh pada ayahnya mengenai kehidupannya dan menanyakan mengapa hidup ini terasa begitu sukar dan menyakitkan baginya. Ia tidak tahu bagaimana menghadapinya dan hampir menyerah kalah dalam kehidupan. Ia sudah letih untuk berjuang. Sepertinya setiap kali satu masalah selesai, timbul masalah baru.

Ayahnya, seorang tukang masak, membawanya ke dapur. Ia mengisi 3 periuk dengan air dan menaruhnya di atas api. Setelah air di ketigatiga periuk2 tersebut mendidih. Ia menaruh lobak merah di dalam periuk pertama, telur diperiuk kedua dan ia menaruh serbuk kopi di periuk terakhir. Ia membiarkannya mendidih tanpa berkata-kata. Si anak tertanya-tanya dan menunggu dengan tidak sabar, memikirkan apa yang sedang dikerjakan oleh ayahnya.
Setelah 20 minit, si ayah mematikan api. Ia menyisihkan lobak dan menaruhnya dimangkuk, mengangkat telur dan meletakkannya di mangkuk yang lain, dan menuangkan kopi di mangkuk lainnya. Lalu ia bertanya kepada anaknya, “Apa yang kau lihat, nak?” “Lobak, telur, dan kopi” jawab si anak.

Ayahnya mengajaknya mendekati mangkuk dan memintanya merasakan lobak itu. Ia melakukannya dan merasakan bahawa lobak itu terasa enak. Ayahnya lalu memintanya mengambil telur dan memecahkannya. Setelah membuang kulitnya, ia mendapati sebuah telur rebus yang mengeras. Terakhir, ayahnya memintanya untuk mencicipi kopi. Ia tersenyum ketika mencicipi kopi dengan aromanya yang khas.

Setelah itu, si anak bertanya, “Apa erti semua ini, Ayah?” Ayahnya menerangkan bahawa ketiganya telah menghadapi kesulitan yang sama, perebusan, tetapi masingmasing menunjukkan reaksi yang berbeda. Lobak
sebelum direbus kuat, keras dan sukar dipatahkan. Tetapi setelah direbus, lobak menjadi lembut dan lunak. Telur sebelumnya mudah pecah. Cangkerang
tipisnya melindungi isinya yang berupa cairan. Tetapi setelah direbus, isinya menjadi keras. Serbuk kopi mengalami perubahan yang unik. Setelah berada di dalam rebusan air, serbuk kopi merubah air tersebut.

“Kamu termasuk yang mana?,” tanya ayahnya. “Air panas yang mendidih itu umpama kesukaran dan dugaan yang bakal kamu lalui…Ketika kesukaran dan kesulitan mendatangimu, bagaimana kau menghadapinya? Apakah kamu lobak, telur atau kopi?”

Untuk renungan bersama………

Bagaimana dengan anda?

Apakah anda adalah lobak yang kelihatannya keras, tapi dengan adanya penderitaan dan kesulitan, kamu menyerah, menjadi lembut dan kehilangan kekuatanmu.

Atau… Apakah kamu adalah telur, yang awalnya memiliki hati lembut, dengan jiwa yang dinamis? Namun setelah adanya kematian, patah hati, perceraian
atau kegagalan menjadi keras dan kaku. Dari luar kelihatan sama, tetapi apakah kamu menjadi pahit dan keras dengan jiwa dan hati yang kaku?

Ataukah kamu adalah serbuk kopi? Serbuk kopi merubah air panas, sesuatu yang menimbulkan kesakitan, untuk mencapai rasanya yang maksimal pada suhu 100darjah Celcius. Ketika air mencapai suhu terpanas, kopi terasa semakin nikmat. Jika kamu seperti serbuk kopi, ketika keadaan menjadi semakin buruk, kamu akan menjadi semakin baik dan membuat keadaan di sekitarmu juga menjadi semakin baik.

*******

 

Hari Kedua: Pasar Chatuchak, Bangkok

bangkok5
Bangun dan bersinar!! Rise and shine.hehe..
bangkok6
Bersedia? Chatuchak, kami datang!!

Seusai bersarapan di hotel, kami ke stesyen BTS Phoen Chit dan menaiki BTS ke stesyen Mo Chit. Stesyen Mo Chit adalah stesyen BTS yang terakhir. Harga? Lebih kurang 50 baht. Kemudian kami berjalan kaki mengikuti orang ramai yang memang mahu ke pasar Chatuchak. Laluan kami pada hari itu adalah melalui sebuah taman bunga. Sangat ramai pelancong ke situ jadi anda tidak akan sesat. Dengan syarat, just follow the crowd.

bangkok7
Bawa backpack lagi senang untuk membeli-belah nanti. Segala hasil membeli-belah dimasukkan terus ke dalam beg.

Di Chatuchak market, anda boleh jumpa macam-macam barang. Tetapi perlu dipertimbangkan juga barangan yang hendak dibeli. Terutamanya barang yang mudah pecah atau barangan yang terlalu berat.

Sebelum ini Izza pernah menonton rancangan Mad Market yang dihoskan oleh Hanis Zalikha yang mana lokasinya adalah Pasar Chatuchak. Jadi, dari permulaan rancangan ke Bangkok lagi, memang Chatuchak disenarai awal.

Ok. Chatuchak Market ni tersangatlah besar dan luas. Kalau Pasar Wakaf Che Yeh kat Kelantan tu or Downtown KL tu, andai mungkin boleh habis pusing dalam 2 3 jam, tapi Chatuchak Market ini seperti tidak berkesudahan. Katanya kawasan berkeluasan 27 ekar dibahagikan kepada 27 seksyen dan menempatkan lebih dari 15 000 kedai yang menjual macam-macam benda. Izza suka bila banyak kedai-kedai kecil dihias dengan eksklusif. Cantik..

Harga sangat berpatutan. Yang mahal pun ada, yang murah pun ada. Baju, kasut, pinggan mangkuk, beg, kraftangan, tuala, perhiasan dan sebagainya.. Kami menghabiskan banyak masa kat bahagian kraftangan, jadi apabila memasuki bahagian pakaian kami sudah pun penat. Agak rugi kat situ.

Di sini Izza membeli beg. 1000 baht ( MYR120.00) utk 10 beg dan mendapat percuma 1 beg. Izza beli untuk adik-bradik perempuan n kawan-kawan. Bila balik ke Malaysia, Izza jumpa beg ni di pasar Wakaf Bharu, Kelantan dengan harga RM20 sebuah. Rugi kan Izza tak borong untuk meniaga kat Malaysia. haha..

bangkok8
Sakan betul pilih beg.

Rugi takdelah rugi pun, puas hati membeli belah di situ. Berbaloi untuk wang anda. Dari jam 9.30 pagi sampai la 3 petang tanpa makan. Hanya minum air mineral yang kami bawa dari hotel. Ada kawasan yang menjual makanan, tapi kami tak lalu nak makan. Sebab tak jumpa yang halal. Seluas-luas Chatuchak tu kami jumpa seorang je peniaga yang pakai tudung. Tu pun tak jual makanan. Bila ditanya, rupanya dari selatan Thai. Dan boleh berbahasa Melayu sikit-sikit. Jam 3 petang kami dah macam nak pitam tengok barang. haha.. Kami pun pulanglah ke hotel.

Bila berselisih dengan orang yang baru sampai di Chatuchak, mereka kelihatan berseri-seri, kemas dan cantik serta penuh bersemangat. Tapi bagi kami yang sudah pun mahu pulang, selekeh pun sudah tidak peduli. Jalan pun sudah tidak larat. JANGAN PAKAI KASUT TUMIT TINGGI. Izza yang pakai sneakers pun pun akhirnya surrender membeli selipar jepun. Tak tahan sakit kaki. Harga 100baht (MYR12.00).

Sesampai di hotel, sempat kami mengecas semula tenaga. Tidur sejenak. Letih yang teramat. Jam 6.30 petang, kami keluar lagi untuk makan malam.Sekali lagi berjalan kaki dari hotel menuju ke station BTS Phloen Chit dan menuju ke Station BTS Siam. tambangnya 14baht (MYR 1.70). Dari situ kami berjalan ke Siam Paragorn.

Kami makan malam di restoren The Famous Fish and Chips. Rasanya betul dah namanya. Menunya lebih kurang The Manhattan Fish di Malaysia. Sekali lagi, Izza memang penggemar makanan laut yang tegar tersangat la seronok kan. hehe..Gambar makan malam tiada sebab semua orang lapar. hehe..

Selepas makan malam, Abang Izza mengidam manisan pula. Jadi kami  makan kek di The 9th. Konsep kedai tu lebih kurang Secret Recipe.

Bangkok 2015
Kiri: Pilihan Pjoe adalah kek perasa teh hijau. Not my taste. hehe. Kanan: Pilihan Izza kek keju perasa yoghurt raspberry.yummy..
Dari kiri: Urs, Helme, Umi, Izza dan Pjoe.
DCIM100MEDIA
Keluarga.

Hari pertama. Hari kedua. Hari ketiga. Hari keempat.

Kerdilnya seorang Izza..

Kepala sedikit sesak. Memikirkan masalah. Kadang- kadang Izza berfikir, kenapalah Izza perlu berhadapan dengan masalah begini. Dah terlalu banyak masalah yang Izza ada yang belum selesai. Tiba-tiba Izza tergelak sendiri bila terjumpa quote ini.

12494719_618598181629002_865134248868645503_n

Patutlah. Setiap yang berlaku ada hikmahnya. Hikmah apabila berhadapan masalah sekarang, tenaga dan masa Izza digunakan untuk berfikir bagi menyelesaikan masalah. Sebab itu Izza berdiam diri terlebih dahulu sebelum mengambil apa-apa tindakan. Jadi, sedikit sebanyak, pemikiran Izza teralih dari terlalu memikirkan hal Adam yang telah pergi.

Itulah hikmahnya. Allah betul-betul sayangkan Izza. Alhamdulillah.. Dia hantarkan insan-insan kepada Izza bukan dengan cara yang Izza nak, tapi dengan cara yang Izza perlu.

Kepada sahabat-sahabat, kadangkala tersalah bicara tersilap perbuatan. Tetapi tak tahu bagaimana Izza nak gambarkan dengan kata-kata betapa Izza menghargai jasa kalian. Izza bersyukur dikelilingi insan-insan yang mengambil berat tentang Izza. Tidak sempat nak merasa sunyi.

Apa yang berlaku, Izza takkan simpan dalam hati. Izza dengan rasa rendah diri menyusun sepuluh jari meminta maaf salah dan silap Izza. Dan Izza maafkan semua salah orang terhadap Izza. Bukan untuk menunjuk Izza baik. Tapi Izza tak tahu sampai bila masa yang Izza ada di hayat ini. Bila-bila masa nyawa akan terpisah meninggalkan jasad. Seperti Adam. Tak pernah Izza jangka. Dan Izza mahu pergi tanpa penyesalan.

Buat individu-individu yang pernah menyakiti hati Izza, hatta bekas suami sekali pun, Izza maafkan semua kesalahan. Rasa terlalu hina nak menyombong tidak mahu maafkan orang sedangkan Izza sendiri mengharapkan Allah mengampunkan dosa-dosa Izza.

Andai ada yang terguris di hati. Tegurlah Izza. Izza akui Izza banyak kelemahan dan kadang-kadang terlepas pandang. Izza hargai andai kesalahan Izza ditegur dengan cara yang berhemah. Dan Izza dapat berusaha untuk memperbaikinya.

Berbahagialah. Hidup ini terlalu singkat.

Hati yang hancur

Menerima sepucuk surat dari hospital. Laporan perubatan dan post mortem Adam Khaliff telah pun siap. Esoknya Izza ke hospital. Ini sudah kali ke berapa Izza ke sini. Banyak sungguh pengalaman di sini. Banyak yang pahit.

Langkah kaki menggamit memori kejadian pahit Adam. Di saat tangan menerima laporan perubatan dan post mortem Adam, hati merasa sebak. Meneliti bait-bait perkataan dalam laporan tersebut,air jernih menuruni pipi. Menunduk menghadap dinding. Menyapu air mata. Menarik nafas mencari sisa semangat. Kemudian meneruskan langkah pulang. Entah berapa lama akan membawa kesedihan ini. Mungkin sampai akhir usia.

Memori hari terakhir Adam kembali bermain di kotak minda. Ini kali pertama Izza memegang laporan bedah siasat. Milik jantung hati sendiri. Seperti jantung dan hati sendiri yang disiat-siat.

Hari ini, bengkel kereta menghantar gambar terbaru perkembangan kereta Izza. Hmm.. sedih melihat keadaannya.

Terimbas meniti perjalanan perkahwinan yang gagal. Teringat kembali hari-hari penuh trauma dan tekanan perasaan sehingga Izza berundur mengalah. Terasa ingin dikongsi tapi nanti terbuka aib pihak lain.

Biarlah. Bila kita jaga aib orang. Insya Allah, nanti aib kita dijagaNya.

Wahai hati,tenanglah.

Wahai hati,sabarlah.

Senyumlah.

Setiap ujian yang diberiNya, dihulurkan bersama pertolongan olehNya.

Hari Pertama: Bangkok, Izza Datang

Walaupun mungkin orang baca catatan Izza ke Bangkok dengan teruja, Tuhan saja yang tahu hati Izza. Perjalanan ini sepatutnya bersama arwah Adam Khaliff. Pasport dia baru siap 2 hari sebelum dia dijemput Ilahi.Seminggu lebih sebelum kami sepatutnya ke Bangkok.

Wahai hati, tenanglah.
Wahai hati, redhalah.
Senyumlah. Itu yang Adam mahu.
Hiduplah dengan bersemangat,
Sampai satu masa, Insya Allah akan kembali memeluk Adam.

Perjalanan bermula jam 4.45 petang dari Penang International Airport dan sampai ke Don Mueang International Airport jam 5.30 petang waktu tempatan. Ada perubahan masa lebih kurang sejam kat situ. Satu lagi airport di Bangkok adalah Suvarnabhumi. Untuk Airasia, kami mendarat di Lapangan Terbang Don Mueang. Jadi, jika anda nak menempah hotel, perlulah dipastikan pengangkutan dan jarak dari lapangan terbang.

bangkok1
Izza dan Umi

Abang Izza, Pjoe sudah menunggu sewaktu Izza sampai tu. Tapi waktu itu, Umi ada dengan Izza, dia sudah biasa melancong. Jadi tak perlu risau. Sebenarnya Izza pelik juga tengok dia yakin je keluar dari balai ketibaan tu, takkanla dia pandai baca tulisan siam kan. Rupenye, just follow the crowd. Lerr..  Dan untuk pelancong yang pertama kali sampai ke kota Bangkok, Izza teruja melihat teksi yang berwarna-warni. Izza sangat teruja melihatkan teksi berwarna pink tapi rezeki kami malam itu hanyalah teksi berwarna putih.

bangkok2
Teksi di Bangkok. Sangat berwarna-warni. Gambar diambil dari laluan pejalan kaki stesen BTS.

Di Bangkok, tambang teksi bergantung kepada bacaan meter yang dipasang ditambah dengan 50baht (MYR6.00 waktu itu) kepada pemandu teksi. Dan, anda perlu membayar tol sendiri. Tol tidak termasuk dalam tambang teksi tu. Jadi, bayaran dari Don Mueang Airport ke Swissotel Nai Lert Park itu lebih kurang MYR30-40. Izza lupa harga yang tepat.

Malamnye kami makan malam di hotel tu juga. Tak larat nak keluar dah. Ok, kesukaran mendapatkan makanan halal mula terasa. Jadi, pilihan lain yang Izza ada adalah makanan laut. Kalau anda mempunyai alahan kepada makanan laut,anda jadi vegetarian je la, hehe..

bangkok3
Makan malam Izza adalah salmon panggang dihidangkan bersama kentang lecek dan sayuran stim bersama sos lada hitam.
bangkok4
Dari kiri: Urs, Abe, Izza dan Umi.

Makan malam itu menutup tirai hari pertama ketibaan kami di kota Bangkok. Seusai makan malam, kami bersiar-siar di sekeliling hotel yang dipenuhi dengan tumbuhan tropika. Patutlah ramai pelancong dari Barat menggemari hotel ini.

Hari pertama. Hari kedua. Hari ketiga. Hari keempat.