Pasca Pemergian Adam.

Lagi sebulan cukuplah setahun pemergian Adam dari hidup Izza.

Minggu-minggu yang dilalui terasa sangat sibuk. Terisi dan produktif. Seperti 24 jam sehari tidak cukup untuk Izza. Baru 3 minggu memulakan kelas pengajian sarjana. Seakan tidak percaya impian yang pernah terkubur suatu masa dulu kini semakin hampir untuk direalisasikan.
Pengajian sarjana ini memang menuntut komitmen yang tinggi daripada Izza. Apatah lagi Izza memilih pengajian separuh masa. Pagi ke sekolah seperti biasa, dan kelas petang hingga malam.

screenshot_20161012-134922
Mencuri masa untuk bersama mereka.

Tidak cukup dengan itu, Izza mendaftarkan diri ke gym. Haha.. Ok, tak percaya kan. Ada 2 motif Izza ke gym. Satu, untuk menyihatkan badan (baca menguruskan badan). Dan kedua, menambah kawan. Jadi, tiada masa untuk bersedih, untuk merasa bosan dan berfikir yang bukan-bukan. 24 jam sehari tidak cukup. 7 hari seminggu tidak cukup.
Pencapaian terbaru semalam, berjalan di atas treadmill sejauh 3km. Dan mampu berlari 20 + 10 minit di atas treadmill. Ok, bangga dengan diri sendiri. Haha.. Biarlah pencapaian orang lain lebih bagus pun. Haha.. Sebab Izza bukanlah orang yang bersukan sejak dari muda. Ye, dah tua sekarang ni.
Yang paling ketara, masa untuk melepak dengan kawan-kawan di sekolah pun makin kurang. Sedih juga tak dapat ikut aktiviti-aktiviti teman-teman rapat. Tapi, berkorbanlah 2 tahun ini demi segulung ijazah sarjana. Daaann.. disebabkan masa yang selalu terkejar-kejar ke sana sini, Izza tiada masa untuk melayan drama-drama manusia di sekeliling Izza. Tiada masa mendengar cerita-cerita tentang orang itu orang ini. Tiada masa untuk mengira kelebihan orang itu, kekurangan orang ini.. Hahaha.. ini sangat la bagus. Tenang. Sibuk Izza memanfaatkan kelebihan diri sendiri dan memperbaiki kekurangan diri sendiri.
Di sekolah, memang tugasan sentiasa menimbun. Tidak cukup dengan itu, ada lagi program ekstra. Tak sabar menunggu November.
Tapi.. bila dah sibuk terkejar-kejar selalu, waktu makan mula terabai. Pemakanan sihat pun dah terabai. Apa tidaknya, habis sahaja kelas, pasti Restoran Nasi Kandar Subaidah jadi tempat persinggahan. Aiyoo.. Sampai mamak dah kenal kita. Ape ni Izza? Bila dah tiada masa sangat, drive-thru KFC pula. Makan sambil drive. Bukan makan. Melantak.
Dunia Izza sekarang hanyalah diri sendiri, kerja, ibu bapa dan keluarga, teman-teman rapat, anak-anak murid, healthy lifestyle, clean eating, gadgets, melancong.

Andai dapat tidur siang, nikmatnya terasa. Sebab jarang dapat tidur siang. Selalunya, tidur di meja sambil buat assignment atau buku rekod mengajar. Haha.. Dan bila malam, memang tiada masalah untuk tidur. Bertemu sahaja kepala dengan bantal, memang hilanglah Izza dari dunia nyata. Haha
Begitulah hidup Izza. Memulakan kembali kehidupan tanpa Adam. Alhamdulillah, Allah sentiasa bersama. Memajukan diri ke depan. Tidak lagi menoleh ke belakang. Di belakang hanyalah memori. Tidak boleh diubah. Masa depan masih boleh dicipta.

Izza menjangkakan penceraian dan pemergian Adam membuatkan Izza seperti patah kaki, hilang semangat. Rupanya Allah beri Izza sayap untuk terbang lebih jauh. Lebih bersemangat. Inilah hikmah kejadian.

4 thoughts on “Pasca Pemergian Adam.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *