Sembilan bulan tanpa Adam

Hampir sembilan bulan kehidupan tanpa Adam. Alhamdulillah mama mampu lalui. RIndu yang teramat. Melewati hari-hari tanpa Adam, yang ada cuma memori bersama Adam. Di mana-mana ada memori bersama Adam. Kadangkala bila rasa sedih, mama cepat-cepat memujuk hati. Ini perjalanan hidup Mama yang Allah tulis. Jangan risau. Dia tahu yang terbaik. Adam di tempat yang paling elok. Jangan risau. Akan tiba satu saat nanti, Mama akan kembali memeluk Adam. Kadang-kadang mama membayangkan bagaimana situasi itu nanti.

Mama meneruskan kehidupan. Sibuk. Kertas kerja lawatan, kertas soalan peperiksaan, sibuk menguruskan kelab dan badan uniform. Untuk diri sendiri, mama merancang percutian bersama kawan-kawan. Meluaskan pergaulan dengan kawan-kawan baru.

Dan yang terbaru, Alhamdulillah mama akan meneruskan impian yang tertangguh suatu masa dulu. Menyambung pengajian secara sambilan. Adamlah penguat semangat mama. Mama tahu ini sukar. Tapi mama tetap akan mencabar diri. 2 tahun mama bakal bergelumang dengan kuliah, tutorial, kerja kursus, peperiksaan dan dissertasi.

Bila terasa sunyi, Mama pujuk hati. Biar sunyi di dunia, jangan sunyi di akhirat. Tetapi selebihnya, mama tak sempat nak merasa sunyi. Ramai yang datang meluangkan masa dengan mama. Kalendar mama selalu dipenuhi temujanji bersama kawan-kawan rapat.

Alhamdulillah. Banyak hikmah apa yang mama dah lalui. Ternyata, Allah Maha Mengetahui.

Istighfarlah mama..

Kadangkala kesedihan itu datang. Dalam tawa, tiba-tiba kesedihan datang menyapa. Istighfarlah mama.

Terkenang minggu-minggu terakhir Adam bersama mama.. Adam memang banyak menunjukkan perkembangan positif setelah mula bersekolah. Balik dari sekolah, dia menyanyi lagu-lagu nasyid, membaca surah-surah pendek kepada mama.

Berumur 3 tahun lebih, dan mempunyai masalah lambat bercakap. Mama berbangga bila Adam dah hafal surah Al-Fatihah lengkap. Adam boleh baca 3 qul, selawat dan bacaan-bacaan dalam solat walaupun Adam tidak ingat sepenuhnya. Mama bangga sebab semua tu hasil usaha mama sebagai ibu tunggal. Tidak sia-sia mama berhabis duit menghantar Adam ke tadika Little Caliph. Sebab bagi Mama, Adam harta mama yang tak ternilai dunia dan akhirat.

Paling terakhir, mama masih ingat lagi. Ketika menuruni tangga rumah, berpimpin tangan dengan Adam.

“Astaghfirullahalazim” Adam mengalunkan istighfar. Beberapa kali. Mungkin itu perkara yang dia baru belajar di sekolah. Dalam hati mama, bersyukur. Anak kecil itu mula belajar tabiat yang baru.

Teringat lagi, seminggu Adam tinggal dengan Baba di kampung. Selepas seminggu Adam kembali bersama mama, Adam menyanyi lagu Sakitnya Tuh Di Sini. Ya Allah, terkejut mama. Rasa marah. Tak pernah mama ajar lagu dangdut. Tapi dia sendiri pun tak tahu apa yang dinyanyikan. Itu lagu cinta yang lara. Dinyanyikan anak berumur 3 tahun. Salah siapa? Mungkin inilah hikmah penceraian.

Entahlah, sejak mama melahirkan Adam, mama dah hilang semua hiburan itu. Cerita korea cuma tinggal dalam simpanan. Sesekali bila Baba ambil Adam untuk 2 3 hari barulah mama tonton. Lagu-lagu terbaru mama tak ambil tahu. Dengan Adam hanyalah lagu-lagu dan kartun pendidikan kegemaran Adam. Drama Melayu pun mama tak sempat nak tonton. Hiburan mama adalah Magic English, Upin Ipin, Didi And Friends dan yang lain lagi lah.

Lagu Inggeris kegemaran Adam, Immortal. OST cerita kartun Big Hero Six. Teringat lagi, kita bertekak dalam kereta. Lagu itu perlu diulang-ulang berpuluh-puluh kali sampai mama dah bosan. Hari ini, air mata menitis mendengar lagu itu.

Terkenang lagi, balik dari Giant membeli barangan rumah, kita singgah di Masjid Negeri. Mama perlu solat Asar. Adam sangat teruja. Teruja Adam kerana di situ ada mesin vendor air. “Kita solat dulu, Adam. Nanti keluar baru kita beli air. ok?”

Dia mengangguk. Berpimpin tangan memasuki ruang wudhu bersama Mama. Basah baju dia berwudhu. Dia meniru mama berwudhu. Terima kasih kepada guru tadika dia yang mengajar. Mama tak sempat ajar semua itu. Tapi mama tahu, bila mama jemput Adam dari sekolah waktu petang, dia bercerita dalam bahasanya yang dia baru selesai solat Asar . Menunjukkan anak rambutnya yang basah dengan wudhu.

Kemudian ke ruang solat wanita. Mama menunaikan solat Asar. Sambil dia berguling-guling di atas karpet yang empuk.

“Adam, dah nak masuk waktu Maghrib. Kita tunggu solat Maghrib ye Adam.” Dia terus bermain, berlari-lari dengan gembira.

Bila selesai Azan, mama berdiri di dalam saf. Meletakkan dia berdiri di tepi Mama. Juga di dalam saf. Bersolat bersama-sama mama dan makmum yang lain. Hati mama bersyukur yang teramat. Dia mengikuti 3 rakaat lengkap tanpa meninggalkan saf. Walaupun tidak duduk diam sambil memandang ke kanan dan kiri, kadang-kadang ke belakang. Tetapi dia tetap di dalam saf. Masya Allah. Apabila imam membaca Al-Fatihah, dia turut membacanya dengan suara yang lebih kuat dari imam. Haha..

Selesai memberi salam, mama memeluknya “Good boy! Very good”

Keluar dari masjid, terus dia berlari ke mesin air.

Dia sangat seronok ke masjid. Berkali-kali mengajak mama singgah di masjid. Dah kenal dah dia dengan Masjid Negeri.

Sehingga hari ini, apabila mama bersedih, mama akan beristighfar. Terngiang-ngiang lagi di telinga Mama suara Adam beristighfar.

Sebenarnya bukan Mama yang ajar Adam. Tapi Adam yang ajar Mama.

Hati yang hancur

Menerima sepucuk surat dari hospital. Laporan perubatan dan post mortem Adam Khaliff telah pun siap. Esoknya Izza ke hospital. Ini sudah kali ke berapa Izza ke sini. Banyak sungguh pengalaman di sini. Banyak yang pahit.

Langkah kaki menggamit memori kejadian pahit Adam. Di saat tangan menerima laporan perubatan dan post mortem Adam, hati merasa sebak. Meneliti bait-bait perkataan dalam laporan tersebut,air jernih menuruni pipi. Menunduk menghadap dinding. Menyapu air mata. Menarik nafas mencari sisa semangat. Kemudian meneruskan langkah pulang. Entah berapa lama akan membawa kesedihan ini. Mungkin sampai akhir usia.

Memori hari terakhir Adam kembali bermain di kotak minda. Ini kali pertama Izza memegang laporan bedah siasat. Milik jantung hati sendiri. Seperti jantung dan hati sendiri yang disiat-siat.

Hari ini, bengkel kereta menghantar gambar terbaru perkembangan kereta Izza. Hmm.. sedih melihat keadaannya.

Terimbas meniti perjalanan perkahwinan yang gagal. Teringat kembali hari-hari penuh trauma dan tekanan perasaan sehingga Izza berundur mengalah. Terasa ingin dikongsi tapi nanti terbuka aib pihak lain.

Biarlah. Bila kita jaga aib orang. Insya Allah, nanti aib kita dijagaNya.

Wahai hati,tenanglah.

Wahai hati,sabarlah.

Senyumlah.

Setiap ujian yang diberiNya, dihulurkan bersama pertolongan olehNya.

Tabahkah?

Tabahnya Izza..Kedengaran orang menyatakan Izza seorang yang tabah dan kuat semangat. Entahlah. Tak juga. Ada waktu Izza down juga.

ad3

Waktu Izza down, selalunya Izza akan duduk sendiri. Menangis sepuas hati. Biasanya di hadapan Pencipta. Dah penat menangis, Izza bangun dan makan kemudian meneruskan kehidupan. Haha.. Setakat ini ritual itu memang berjaya.

Tetapi!!

Bila kita sedih, kita cenderung untuk berfikir perkara yang lebih teruk dari masalah sendiri. Contohnya meratapi nasib sendiri. Izza cuba elakkan dari berfikir begitu. Alhamdulillah. Sebelum ini, Izza selalu meratapi penceraian Izza. Selalu bertanya kenapa Allah uji aku. Kenapa bukan orang lain. Kenapa orang lain bahagia. Pendosa juga bahagia. Kenapa aku yang harus lalui semua ini. Apa dosa aku. Kenapa Allah pertemukan aku dengan bekas suami dulu kalau dah ini pengakhirannya. Itu antara soalan yang selalu Izza tanyakan.

Tapi bila berhadapan dengan pemergian Adam.. Izza betul-betul redha dan pasrah. Sedih memang sedih.

Allah lebih tahu apa yang Dia tulis untuk Izza dan Adam. Ini adalah kesudahan yang paling elok untuk Adam. Izza pujuk hati sendiri. Ujian ini hanya untuk orang-orang yang terpilih. Banyak hikmah pemergian Adam. Ada yang Izza dah nampak hikmahnya. Tapi Izza pasti ada banyak lagi hikmah yang tersembunyi.

Izza bersyukur diberi peluang menjadi seorang ibu untuk anak syurga. Yang paling Izza suka, Adam dah confirm masuk syurga. Alhamdulillah.

Bila waktu bersedih rindukan Adam, Izza akan bayangkan Adam sedang bergembira di sana. Seperti dalam mimpi Izza. Adam berlari-lari. Pasti ada kawan-kawan yang ramai. Adam suka berkawan. Dengan anak-anak syurga yang lain. Bermain dengan gembira. Mama tak perlu risau. Ingatan Adam pada mama tiada. Sehinggalah waktu Adam akan berjumpa mama kembali, baru Adam akan ingat pada Mama. Kesimpulannya Adam tidak akan menderita rindu pada Mama. Betapa Allah menjaga anak-anak syurga itu.

Bila memikirkan semua itu, Mama akan tenang. Rindu Mama pada Adam akan bertemu penghujungnya. Mama membayangkan saat-saat kita bertemu lagi nanti. Pasti indah.

Itulah pengubat hati mama tatkala terlalu rindukan Adam.

ad2
Hadiah hari lahir yang ke-3. Kini tidak bertuan.

Kadang-kadang Mama terfikir Adam kesakitan menghadapi kematian. Tetapi Mama pasti Allah akan mengasihani anak-anak yang kecil. Waktu kejadian eksiden hari tu pun, Adam terus tak sedarkan diri sewaktu mama keluarkan Adam dari kereta. Anak yang tiada dosa. Pastilah kematiannya dipermudahkan.

Mama terus berfikiran positif. Andai Adam membesar dengan kurang kasih sayang dari Baba, kudrat mama mendidik Adam pasti terbatas. Mama risau andai Adam tergelincir dari landasan kehidupan. Waktu yang paling mama risau adalah waktu remaja Adam nanti. Realiti membesarkan anak seorang diri dalam dunia akhir zaman ini betul-betul menakutkan. Mama seorang guru. Mama tengok betapa akhlak pelajar runtuh akibat penceraian ibubapa. Itulah hikmahnya pemergian Adam sebelum Adam mula menanggung dosa.

Ujian ini..semoga menjadi asbab Allah ampunkan dosa-dosa mama. Mama terlalu ingin bertemu dengan Adam. Mahu bertemu dengan Pencipta dalam keadaan diampunkan dosa-dosa. Dunia ini cuma persinggahan.

Adam Khaliff.. Memories of life and reminder of death and afterlife.

Mimpikan Adam

Sehingga hari ini, 3 kali Mama mimpikan Adam Khaliff. Rindu tak payah cakap la. Tak terluah. Tak tergambar dengan kata-kata.

Kali pertama mama mimpikan Adam adalah sehari selepas Adam tiada. Dalam mimpi tu suasana Adam dan Mama di tepi pantai. Ada ramai orang. Adam berlari sambil ketawa dan mama kejar dari belakang. Perasaan yang sangat gembira. Bila mama sedar dari tidur, mama tersenyum sendiri. Anak mama sedang happy.

Kali kedua mama mimpikan Adam lebih kurang 2 minggu selepas Adam tiada. Dalam mimpi itu, suasananya di rumah Umi Tok dan Abah Tok di Kelantan. Adam turun tangga dan memeluk mama. Tanpa kata. Memeluk erat. Rindu.

Kali ketiga mama mimpikan Adam bila mama dah menyesuaikan diri tanpa Adam dalam kehidupan mama. Mimpi itu seperti sangat familiar. Adam bising bergaduh dengan mama sebab mama suruh Adam gosok gigi sebelum tidur. Memang selalu begitu pun sewaktu Adam ada.

ad

Pagi Itu..

16.01.2016.. Sudah hampir 2 bulan Adam pergi..

Mama kembali menaip. Sambungan dari entry Senja Itu dan Malam Itu.. Ini bahagian yang terakhir.

Setelah hampir 24 jam tanpa rehat, masih dengan berbaju kurung. Kami semua pulang ke rumah. Baba menemani Adam. Berzikir di sisi Adam yang kaku. Alangkah indahnya jika hari-hari sebelum ini Adam berpeluang mengisi lebih masa dengan Baba. Tapi itu di luar kuasa Mama.

Sampai di rumah, semua orang terlalu penat. Mama tidur tanpa mandi atau tukar baju. Lebih kurang sejam. Kemudian bangun untuk Subuh.

Selepas subuh, mama call baba.

“Adam ok?”

“Takde perubahan pun”

Perasaan mama bercampur baur waktu tu. Lega sebab Adam bukan makin kritikal. Berharap agar Adam semakin elok. Mama bukak Whatsapp, memberitahu kejadian kemalangan kepada teman-teman rapat. Mengharapkan doa dari rakan-rakan agar Adam kembali sembuh.

15 minit selepas mama call, baba call mama balik.

“Awak, Adam dah takde”

“Allahuakbar. Innalillahi wainna ilaihirajiun”

Baba menangis. Mama menangis. Anak kami telah dijemput menemui Penciptanya yang abadi. Anak yang dikandung 9 bulan dalam rahim. Allah..

To Him we belong and to Him we shall return.

Umi, Abah, Papa Gee, Mamy Ernie, Cik Nanan, Cik Ee, Kakak Hanee semua bersedih.

Mama? Hanya Allah yang tahu. Tapi mama telah jangka Adam akan pergi. Ada sedikit perasaan lega, pengakhiran anak mama adalah yang terbaik Allah tetapkan. Sedih mama kehilangan Adam tapi mama yakin Allah bersama mama dan Adam pergi ke tempat yang paling elok. Allah menguji orang-orang yang terpilih. Mama lah orang yang terpilih itu. Untuk diangkat darjatnya disisi Allah. Mama dalam perhatian Allah.

Mama lihat barang mainan Adam. Kapal terbang Adam tersusun rapi di atas meja. Baru bulan lepas Baba belikan Adam set kapal terbang tu. Belum puas lagi Adam main kapal terbang tu.. Allah.. pemiliknya telah pergi. Kesayangan mama telah tiada lagi.

Mama bersiap untuk ke hospital. Seperti kosong kepala mama. Begitu juga hati mama. Tapi mama tak menangis dah. Entah. Papa Gee terpaksa turunkan mama di depan Unit Kecemasan sebab tiada parking. Mama berjalan masuk seorang diri menuju ke ICU Kanak-kanak.

Mama berjubah hitam. Sebenarnya kelmarin mama dah berpakat dengan Auntie Ros dan Ibu Farah untuk mengenakan jubah hitam dan memakai tudung baru yang kita beli di butik semalam. Tak sangka memang betul mama berjubah hitam hari ni.

Mama berjalan. Di luar wad mama nampak wajah-wajah yang mama kenali. Rupanya rakan-rakan mama dah terlebih dahulu sampai. Mama senyum. Kawan-kawan dari sekolah lama mama mengajar pun ada. Pengetua dan Penolong Kanan pun ada. Mereka peluk mama dan usap bahu mama. Mama masuk wad ICU, di sebalik tirai tempat katil Adam, Jenazah Adam terbaring di situ dengan kain putih menutupi sampai ke bahu. Semua wayar-wayar yang dipasang semalam sudah dibuka.

Allah.. anak mama..

Perlahan-lahan mama cium pipi Adam. Sejuk, tidak sehangat selalu. Tidak berbalas. Kaku. Perasaannya aneh. Selalunya Adam balas bila mama cium pipi Adam. Selalunya Adam mesti nak cium bibir mama. Mama pula kena lari dari Adam. Haha..

Mama mula rindu Adam.

Adam terpaksa dipindahkan ke Unit Forensik. Bedah siasat perlu dilakukan. Mama dan Baba meminta bedah siasat yang paling minimum untuk Adam. Doktor bersetuju. Bedah siasat ini hanyalah prosedur. Agak lama kami menunggu kehadiran polis untuk bedah siasat.

Mama terpaksa pergi untuk membuat laporan kemalangan. Baba uruskan jenazah Adam. Mama bukan tidak mahu uruskan jenazah Adam. Tapi mama takut mama tak mampu. Mama takut mama collapse.

Kami ke balai polis. Urusan di situ agak lama. Lama sebab semua pihak saling tolak menolak untuk terima kes itu. Lama mereka menelefon antara balai, bertekak balai mana yang sepatutnya menerima kes itu. Sedih juga mama, jenazah Adam akan dikebumi nanti. Sempatkah mama?

Kemudian barulah mama tahu rupanya bila ada kematian, laporan polis mengenai kemalangan tersebut boleh dibuat dalam masa 3 hari. Bukanlah dalam tempoh 24 jam seperti kemalangan biasa. Tapi dah alang-alang kami di balai, kami selesaikan juga urusan laporan polis.

Kemudian kami ke kampung Baba Adam di Bandar Baharu. Berhampiran Parit Buntar. Semua persiapan telah selesai. Adam telah dimandikan dan dikafankan di hospital. Semua Baba yang uruskan. Sampai di kampung Baba, mama lihat Adam terbaring di atas katil. Siap dikafankan. Kecuali bahagian muka belum ditutup.

Di katil yang sama jugalah tempat jenazah Tok Wan Adam diletakkan 3 tahun lalu. Orang yang paling sayangkan mama dalam family Baba Adam. Mama pun sayangkan dia. Bapa mertua yang sangat baik.

Mama duduk di birai katil. Mama renung wajah Adam. Adam, ini kali yang terakhir mama dapat kiss pipi Adam. Adam, sampai waktu kita jumpa lagi. Kulit wajah Adam kemerah-merahan seperti hayat Adam masih ada. Tidur dengan sedikit mata terbuka, betul-betul seperti Adam tidur. Alhamdulillah wajah itu terlalu sempurna. Alhamdulillah jenazah yang sempurna. Mama tidaklah trauma sangat memikirkan kesakitan Adam.

Mama hadiahkan surah yasin untuk hero kesayangan mama. Damailah engkau di sisi Pencipta kita. Cukuplah engkau berjuang dalam kehidupan ini. Mama redha pemergian Adam. Tidak perlu mama halalkan setiap titisan susu selama 2 tahun 3 bulan Adam menyusu kerana Adam tidak pernah berhutang dengan mama. Tidak perlu mama ampunkan dosa anak mama kerana anak mama yang berusia 3 tahun 10  bulan 26 hari ini tidak pernah berdosa dengan mama. Tidak perlu mama mohon pada Allah untuk jagakan Adam kerana Allah telah berjanji Adam di tempat yang paling baik untuk seorang makhlukNya.

Selepas Asar, jenazah Adam dibawa ke masjid depan rumah TokWan untuk solat jenazah. Mama dan Umi Tok antara yang turut serta solat jenazah.

Adam, sebelum ini mama berdoa Adam menguruskan jenazah mama. Adam solat jenazah untuk mama, Adam mengusung jenazah mama ke kuburan. Adam yang tolong kebumikan jenazah mama dan Adam yang akan doakan mama.

Tapi perancangan Allah yang paling baik. Tak pernah terlintas dalam fikiran yang mama akan solatkan jenazah Adam dan mengiringi Adam ke kuburan. Rasa tidak percaya melihat jenazah Adam diturunkan ke liang lahad. Rasa tak percaya melihat liang lahad dipenuhi tanah dan mama tahu anak mama di bawah sana.

Baba, PakNgah dengan Acu yang usung jenazah Adam ke kuburan dekat dengan masjid. Bagus semua adik beradik Baba. Mereka yang uruskan pengebumian. Terima kasih Acu, Uncle Jon, Auntie La dan PakNgah. Semua orang sayangkan Adam. Tapi Allah lebih sayangkan Adam.

Mama tidak menangis sayang. Ini pengakhiran paling baik sayang. Segala sengketa terungkai. Apa yang di belakang mama, mama tak mahu ambil tahu. Cukuplah family mama dengan family Baba mampu bersalam dan beramah mesra. Inilah antara hikmah pemergian Adam. Cukuplah semua bermaaf-maafan.

Selesai pengebumian, Mama kembali ke rumah Tok Wan. Sahabat-sahabat mama dari jauh pun datang menziarahi. Terharu Mama. Cikgu-cikgu sekolah mama pun datang. Pengetua dengan Penolong-Penolong Kanan pun datang. Mereka menziarahi tanpa mengira kaum. Ada yang berkata inilah kali pertama mereka menghadiri pengebumian orang Islam.  Alhamdulillah dirahmati dengan orang-orang yang baik begini.

Petang itu kami kembali ke Penang. Malam itu saudara mara datang dari jauh menziarahi. Cik Nini, Ayah Deen dan baby Aqeef, your beloved cousin pun datang Adam.

Melihat Baby Aqeef dan Kak Hanee main mainan Adam, terasa seperti Adam ada bersama mereka.

Adam Khaliff, pinjaman Allah yang tidak ternilai. Alhamdulillah diberi peluang menjadi seorang mama buat insan yang hebat. Alhamdulillah diberi peluang mengandungkan 9 bulan anak yang baik. Alhamdulillah diberi peluang menjaga dan membesarkan Adam Khaliff selama hampir 4 tahun. Alhamdulillah diberi kekuatan menjaga, membesarkan Adam dan menguruskan Adam seorang diri bermula Adam berumur setahun 7 bulan.

Hari ini Ya Allah, aku kembalikan pinjamanMu ini Ya Allah. Ampunkan aku di atas semua kekurangan aku menjaga amanahmu dengan baik.

H01B5430

 

Malam Itu..

Sambungan dari entry Senja Itu..

H01B5922
Adam.. mama terlalu rindu.

Doktor maklumkan pada mama, Adam perlu dipindahkan ke Hospital Besar Pulau Pinang. Doktor perlu buat CT scan pada otak Adam. Mama tahu ini terlalu serius. Sambil menunggu mereka membuat persiapan, mama buka aplikasi Al-Quran dalam telefon mama.

Mama baca Quran. Berserta terjemahan dalam Bahasa Inggeris. Ya Allah.. andai benar apa yang aku baca..Air mata mengalir lagi..Mungkinkah ini petunjuk dariMu? Ya Allah, bantu aku untuk redha.

Waktu itu mama didatangi orang yang katanya dia adalah peguam. Mama terus bagi Auntie Ros uruskan orang tu. Mama tak boleh fikir waktu tu.

Kemudian Adam ditolak keluar dan dimasukkan ke dalam ambulans. Sungguh, pemandangan waktu itu mama tak pernah bayangkan. Pelik. Anak mama. Dalam ambulans. Kaku. Sebelum itu, mama diminta menandatangani satu borang. Menyatakan bahawa, andai berlaku apa-apa kepada Adam termasuklah kematian sewaktu perjalanan itu, mama tidak boleh mengambil apa-apa tindakan terhadap pihak hospital. Lemah kaki mama membaca ayat demi ayat tu. Mujur ada Kak Mariani. Bila dia sampai mama pun tak sedar.

Di dalam ambulans, hati mama tak pernah tenang. Mesin-mesin dan wayar-wayar berselirat di tubuh Adam. Bacaan pada mesin meresahkan hati mama. Perjalanan agak bumpy terasa seperti mencucuk-cucuk tulang belakang mama. Sakit makin terasa.

Sampai di Bahagian Kecemasan Hospital Pulau Pinang, adam terus ditolak ke bilik untuk CT scan. Langkah mama makin perlahan. Sakit. Tak mampu mengejar Adam. Mama cuma seorang diri waktu tu. Tiba-tiba Mama nampak 2 kelibat yang dikenali. Kawan sekerja. Aik, buat apa pulak 2 orang ni kat sini. Melawat orang kot. Kak Tini dan Ayu datang memeluk mama.. Ehh?

Rupanya Auntie Ros dah bagitau kawan-kawan mama. Mereka dah sampai ke Seberang Jaya sebelum berpatah balik ke pulau. Kak Tini memapah mama, Ayu mengejar Adam bimbang hilang dari pandangan.

Ujian CT scan dilakukan kepada Adam. Sewaktu katil adam ditolak keluar, mama lihat Doktor yang mengiringi kita tadi tersenyum. Sedikit lega mama.. Pen Kanan Ko-K sampai bersama sahabatnya. Ya Allah, rasa bersyukur bila ditemani. Apatah lagi oleh orang-orang yang selalu kita bergurau senda di sekolah.

Adam dimasukkan ke unit Resus. 3 doktor pakar telah bersedia menanti kehadiran Adam. Kami menanti. Bila diminta kebenaran untuk tambah darah kepada Adam, mereka minta persetujuan dari ibu dan bapa Adam. Mama bagitau, kebenaran mama sudah cukup.

Menunggu beberapa lama, mereka bertanyakan lagi tentang ibu bapa Adam. Kawan mama pula tolong jawab, Baba Adam pergi kursus.

Jam 10.30 malam baru kelibat Baba Adam kelihatan.

Doktor memanggil kami. Seorang demi seorang doktor cuba menjelaskan keadaan Adam kepada kami. Doktor pertama awal-awal lagi sudah geleng kepala. Doktor kedua cuba mencari perkataan yang paling baik untuk menjelaskan keadaan Adam.

“Puan, ini anak yang ke berapa?”

“Ini satu-satunya anak saya”

Air muka doktor itu berubah.

” Puan…” Seperti mencari perkataan yang sesuai untuk diluahkan.

“Doktor, tak perlu la doktor cuba berlapik. Terus terang sahaja bagaimana keadaan anak saya”

“Dia sangat kritikal. Otaknya mula membengkak. Paru-paru dia mengalami pendarahan. Dia tidak dapat bekalan oksigen untuk tempoh yang agak lama. Tulang lehernya sedikit retak.”

Ya Allah.. mahu luruh jantung mama. Seolah-olah cuma jasad mama di situ. Tapi Allah itu Maha Mengasihani. Suatu kekuatan muncul dalam diri. Mama masih mampu berdiri.

“Berapa peratus peluang untuk sembuh?

“Lebih kurang kosong”

Mengertilah mama..

“Andai kata dia sembuh, dia tidak akan kembali menjadi budak yang aktif seperti sebelum ini”

Ya Allah, terbayang anak mama semakin petah bercakap, berlari dan bermain. Mama akan kehilangan semua tu? Allah.. berat ujian ini Ya Allah. Tapi aku yakin, Engkau telah tulis yang terbaik untuk aku dan Adam.

Baba masih berharap Adam akan kembali sembuh. Seperti menafikan kata-kata doktor. Mungkin juga untuk mententeramkan diri sendiri.

Waktu mama menjenguk keadaan Adam, tiba-tiba Adam tidak stabil. Pasukan perubatan berusaha membuat CPR. Ya Allah, rasa nak menjerit mama menghalang mereka. Tak sanggup lihat tubuh kecil itu ditekan dadanya. Walaupun mama faham prosedur CPR, Adam kembali stabil.

“Masuklah kalau nak spend masa bersama anak” Doktor memberi laluan kepada kami. Sambil mengarahkan staff yang lain keluar. Entahlah, mama tak terasa sangat. Mama dah betul-betul mengisi masa bersama Adam sewaktu Adam sihat.

Baba menghampiri Adam. Tidak lama masa diberi. Adam akan dipindahkan ke Unit Rawatan Rapi untuk kanak-kanak.

Doktor lain pula memberi penerangan kepada kami.

“Sekarang jantung baby ni berdegup kerana ubat. Sejujurnya dia sendiri tidak mampu dah. Kami boleh meneruskan ubat ini sehingga 48 jam.”

” Doktor, saya tak mahu anak saya dalam keadaan begini lama-lama. Permudahkanlah dia pergi”

“Puan tidak perlu buat keputusan sekarang, kami masih pantau lagi keadaan dia. Puan berbincang dulu dengan keluarga.”

Entah, Hati mama memang menyatakan Adam tidak akan bertahan lama. Sebelum doktor-doktor bagitau mama, Allah terlebih dahulu bagitau mama..

Baba masih lagi ingin Adam diteruskan dengan life support.

“Biar anak kita pergi dengan tenang. Mama tak sanggup nak tengok dia macam tu lama-lama”

Papa Gee, Mamy Erni dan Kak Hanee sampai dari KL jam 1 pagi. Kawan-kawan sekolah mama mula meminta diri untuk pulang. Mama sangat berterima kasih pada mereka. Sokongan dari mereka betul-betul membantu mama.

Kakak Hanee, sepupu merangkap kawan pertama dalam hidup Adam turut bersedih. Semua orang sedih tengok keadaan Adam. Mama, usah cerita la.

Jam 4 pagi, Umi Tok, Abah Tok, Cik Nanan dan Cik Ee sampai dari Kelantan. Mereka bertolak jam 9 malam. Kesian Abah Tok memandu malam-malam.

Dada kiri Adam ditebuk, untuk mengeluarkan darah yang berkumpul. Selimut pemanas badan diletakkan, Adam diselimut rapi. Tapi tubuh Adam sejuk. Badan yang tadi kebiruan mula menjadi normal.

Terasa panjang malam itu.. Mama masih dengan baju kurung yang disarung sejak dari pagi. Baru teringat mama belum solat Isyak. Bersama dengan Papa Gee dan Mamy Ernie, kami pergi mencari surau. Surau di hospital telah tutup. Masjid berdekatan pun tutup. Masjid negeri juga tutup. Akhirnya kami solat di surau Petronas Jalan Masjid Negeri. Selesai solat, kami kembali ke hospital.

Melalui jalan di sekitar hospital, teringat mama hampir 4 tahun yang lalu di hospital ini jugalah Adam dilahirkan. Menjadi anugerah terindah buat mama. Di hospital ini jugalah mama bertarung nyawa melahirkan Adam. Baba hanya menemani di luar bilik bersalin.

Mama agak biasa dengan hospital ini. Sewaktu mengandungkan Adam, 2 kali mama dimasukkan ke dalam wad di hospital ini. Malah Adam sendiri pun pernah masuk wad di sini sewaktu berumur setahun lebih akibat demam.

Sesampai di hospital, keadaan Adam masih tak berubah. Sakit belakang mama makin teruk. Mencucuk-cucuk. Ditambah pula dengan ruang menunggu yang hanya menyediakan kerusi. Kakak Hanee dah lena di kerusi walaupun tidak selesa.

Mama dan Baba di tepi katil Adam. Bercerita seperti Adam mendengar. Adam, kita jarang sekali dapat duduk bersama bertiga. Adam, esok sudah jumaat. Sabtu nanti Hari Ihtifal Little Caliph. Adam bangunlah sayang. Adam kan kena sertai persembahan fashion show. Adam, mama terlalu excited untuk pergi Hari Ihtifal dengan Adam. Dah banyak hari mama pujuk Baba supaya hadir bersama kita. Walau apa alasan Baba, Mama tetap akan terus berusaha pujuk Baba.  Mama nak ambil gambar Adam banyak-banyak.

Akhirnya mama terpaksa balik jam 5.30 pagi. Mama perlu sedikit rehat. Semua orang dah penat. Baba teman Adam sepanjang malam. Hari esok mungkin lebih panjang dari hari ini. Andai tiba masa untuk Adam pergi, pergilah dengan tenang. Jangan risau keluh kesah dunia. Segalanya mama dah halalkan. Mama redha. Jangan tunggu mama ye sayang.

Bersambung..

Senja Itu

The last memory of Adam Khaliff ( 18.12.2011-13.11.2015)
Al Fatihah to my dearest Adam Khaliff.
No words can describe how much I miss u.

IMG_8267

Hari itu tidak seperti hari biasa. Walau permulaannya seperti biasa.

Mama hantar Adam ke tadika. Akhir-akhir ni Adam tak lagi meragam bangun pagi. Bila Adam dah mandi, Adam akan sambung tidur sementara tunggu mama bersiap. Bila mama dah siap, mama akan kejut Adam dan dukung keluar dari bilik. Walau mengantuk macam mana pun, Adam akan pakai kasut sendiri, turun tangga dan ke kereta sambil pimpin tangan mama. Dalam kereta Adam sambung tidur lagi

Mama hantar Adam ke tadika. Tak pernah mama duga, itu kali terakhir mama kiss adam. Tak seperti biasa, Adam mudah melepaskan mama pergi kerja pagi tu. Tapi mama tak perasan kelainan tu.

Selepas sekolah, mama n Auntie Ros jemput Adam dari sekolah. Perancangannye mama nak ke Bertam, beli tudung dan makan-makan di sana. Adam baru bangun tidur waktu tu. Mama yang beriya-iya ajak Auntie Ros dan Ibu Farah ke kedai tu. Mama nak beli shawl instant. Untuk dipakai ke Bangkok nanti.

Kite ke butik tudung tu. Ibu Farah pun ikut sama. Tapi dia guna kereta sendiri.Di butik tu, Adam seronok bermain dengan kawan baru. Budak perempuan sebaya Adam. Walau pun mulanya Adam bergaduh dengan dia sebab berebut kerusi. Lepas tu seronok Adam berlari berkejaran dengan dia. Mama ingat lagi, bila kita nak balik, Adam kiss tangan dia waktu salam. Prince charming sangat kan. You never failed to make me melting dear boy.

Kemudian kita ke kedai makan. Entah kenapa mama order 2 menu. Biasanya kita berkongsi 1 menu je. Charkueteow untuk Adam and Kuewteow kerang untuk mama. Sementara tunggu pesanan sampai, Adam minum air banyak sangat. Sekejap je dah separuh gelas. Dahaga sangat ye lepas main.

Bila pesanan dah sampai,Adam mula makan sambil main game phone. Mama suap adam sampai kenyang baru mama makan. Mama ingat lagi Adam komplen bila mama lambat suap. “Cepat la mama”.Jarang macam tu. Biasanya jenuh mama pujuk Adam makan. Adam turun dari kerusi ambil air mineral dalam peti ais berdekatan meja kita. Adam minum lagi. Seronok mama tengok Adam macam tu. Kemudian mama solat Asar di kedai tu. Ada disediakan ruang solat.

Selesai makan kita naik kereta untuk balik ke pulau. Hujan rintik-rintik. Adam di seat belakang mama, masih lagi main game phone. Auntie Ros di sebelah mama. Mama mula memandu. Seperti biasa.

Sampai la di highway sebelum hospital Seberang Jaya, Jalannya sedikit berbukit. Semua kereta laju. Mama di laluan paling kanan. Selepas bukit tu, mama terkejut sebab tiba-tiba trafik jammed di hadapan. Mama brek. Sempat berhenti dalam jarak yang selamat. Mama perhatikan kereta kancil dari belakang datang dengan laju. Nasib baik dia sempat menukar laluan ke arah kiri. Mama lega. Sempat berbual-bual dengan Auntie Ros.

Tiba-tiba.. (rasa tak sanggup nak terus menaip)

Kereta kita dihentam dengan kuat dari arah belakang. Kereta kita terperosok ke depan dan melanggar 3 buah kereta lain. Mama cuma mampu menyebut kalimah Allah. Perlanggaran demi perlanggaran berlaku. Kedengaran suara Auntie Ros juga berteriak kalimah Allah berulang kali sehingga perlanggaran tamat. Tapi mama tak dengar langsung suara Adam.

Selepas itu, mama berusaha keluar. Sedikit sukar kerana pintu dah kemek. Kemudian mama cuba buka pintu di bahagian tempat duduk Adam. Adam dah kaku. Ya Allah, anak aku!!!

Orang ramai bantu mama buka pintu, Ruang Adam duduk tak terjejas pun. Mama keluarkan Adam, Baringkan Adam di tepi jalan. Adam dah terkulai. Tiada kecederaan luaran tapi Adam tak sedar. Mama mula menangis dan berteriak. Tiba-tiba Adam gasping. Lagi takut mama tengok keadaan tu.

Kenapa anak saya macam tu??!!” Mama dah tak hirau keadaan sekeliling. Kereta pun mama tak sempat tengok keadaannya, Mama cuma pikir Adam. Badan mama pun mama tak rasa sakit.

Auntie Ros cuba buat CPR. Mama sambung buat CPR. Mujur ada Auntie Ros. Dia yang cepat bertindak. Dia yang kumpul barang-barang berharga dalam kereta.Ada orang guna walkie-talkie, mungkin orang towing kereta meminta supaya ambulans dihantar ke tempat tu.

Cepat hantar ambulans. Ada budak tengah nazak ni

Mendengar perkataan nazak, mama menjerit lagi. Anak aku tu!!

Somebody please call the ambulance!!” itu la mama. Bila stress, bahasa Inggeris yang terkeluar dari mulut tanpa sedar.

Mujurlah ada hamba Allah datang menolong, tanpa banyak cakap dia datang angkat Adam masuk dalam kereta. Mama terus capai handbag dan powerbank. Hamba Allah tu memandu kereta Vellfire kot berwarnaa hitam. Kunci kereta mama serahkan pada Auntie Ros. Biarlah dia yang uruskan kereta tu.

Di dalam kereta hamba Allah tu, Mama merintih “Allah duga aku lagi”.. Adam terus gasping. Tapi jarak di antara satu gasping dengan gasping yang lain agak lama. Perjalanan tu mama rasa terlalu lama. Mama pun tak tahu kat mana kita waktu tu. Tapi mama nampak lampu isyarat. Mama rasa lama sangat lampu isyarat tu. Sampai mama merayu hamba Allah tu tolong pandu laju-laju. Dia pula yang tenangkan mama. Di mulut ni tak lekang dari menyebut kalimah Allah.

La hawla wala kuwwata illa billah..

Laa ilaha illa anta subhanaka inni kuntu minnazzolimin

Mama call Baba Adam. Tak berjawab. Mama faham, terlalu faham. Terketar-ketar jari mama pegang telefon. Mama call Umi Tok, Cik Nanan yang angkat. Dia sempat bergurau sebelum mama bagitahu kita kemalangan dan Adam tak sedarkan diri. Cik Nanan terus menangis. Bateri telefon cuma tinggal 2%. Adam dah guna banyak untuk main game tadi.

Sesampainya di Hospital Seberang Jaya, Adam mula diberikan rawatan. Hamba Allah tu terus menunggu sebelum minta diri untuk beredar. Dia perlu teruskan perjalanan ke KL. Mulia sungguh hati hamba Allah tu.

Ibu Ros sampai. Katanya ada orang tumpangkan dia. Kereta mama dah ditarik. Ke mana? Mama pun tak tahu.

Air mata ni entah berapa liter dah mengalir. Tapi entah kenapa, satu kekuatan datang kepada mama. Mama tidak lagi meraung. Mama mampu bertenang. Kemalangan berlaku lebih kurang jam 7.00 malam. Jam 7.30 kita dah berada di Hospital Seberang Jaya. Ibu Farah sampai 15 minit selepas itu.

Tak tahu apa yang patut mama buat. Melihat keadaan adam, mama tak mampu buat apa-apa. Doktor dah amik keterangan dari mama tentang kemalangan dan keadaan Adam selepas kemalangan. Bersungguh-sungguh dia tanya berapa lama tempoh dari saat kemalangan sehinggalah ke hospital.

Mama minta pada jururawat, mama nak solat. Jururawat bagi mama guna bilik rehat yang mereka gunakan. Di dalamnya tempat mereka letak beg-beg dan barang berharga. Rasa pelik bila diberi kebenaran guna bilik tu.

Mama ambil wudhuk, terasa sakit di betis. Baru perasan, ada sedikit luka. Mama solat maghrib. Kemudian mama solat hajat. Mama tak tahu keadaan Adam. Tapi mama minta pada Allah, permudahkanlah segalanya. Andai sudah sampai masa Adam pergi, permudahkanlah. Andai masih ada peluang Adam bersama mama, permudahkanlah Ya Allah.

Air mata setia bersama.

Selesai solat, mama kembali ke tempat Adam. Tiada perubahan. Masih kaku. Sedikit biru. Baju adam dah ditanggalkan. Tiub dimasukkan ke mulut Adam. Disambung kepada tangki oksigen. Mama tak percaya tu Adam anak mama. Baru sejam yang tadi mama menyuap Adam makan. Dan kita sangat gembira.

Bersambung..